Recent Comments
    Categories
    April 2014
    M T W T F S S
    « Mar   Oct »
     123456
    78910111213
    14151617181920
    21222324252627
    282930  
    animasi panah asmara

    TUGAS MANAJEMEN STRATEGIK

    TUGAS PERTEMUAN UAS 

    PT GUDANG GARAM Tbk.

     

    NAMA              : FITRI RACHMAD K.H

    NIM                 : 01112033

    PRODI              : AKUNTANSI

     

    I.
    Pendahuluan
    PT Gudang Garam, Tbk adalah salah satu produsen rokok terkemuka di Indonesia yang
    mempunyai pangsa pasar paling besar. Menghasilkan lebih dari 70 miliar batang rokok pada
    tahun 2001 dan dikenal sebagai produsen rokok kretek berkualitas tinggi.
    Dilihat dari asset yang dimiliki, nilai penjualan, pembayaran pita cukai dan pajak kepada
    Pemerintah Indonesia, ditambah lagi dengan jumlah karyawannya,
    PT Gudang Garam Tbk merupakan perusahaan terbesar dalam industri rokok kretek
    di Indonesia. PT Gudang Garam telah mencatatkan sebagian sahamnya pada bursa saham.
    Salah satu keunikan yang dimiliki PT Gudang Garam Tbk dalam hal sumber
    dayamanusianya. PT Gudang Garam Tbk menerapkan prinsip padat karya sekaligus padat
    modal secara bersama-sama. Untuk memproduksi rokok yang berkualitas tinggi
    PT Gudang Garam Tbk harus menggunakan peralatan dan mesin
    yang canggih, yang berarti butuh pengadaan dengan modal besar. Disisi lain
    perusahaan mempunyai komitmen besar terhadap pemberdayaan sumber daya manusia.

    PT Gudang Garam Tbk memiliki jumlah karyawan lebih dari 41.000 orang yang tersebar di
    berbagai sektor pekerjaan. Kesuksesan Gudang Garam tidak lepas dari hasil kerja keras
    pendirinya, yaitu Surya Wonowidjojo yang pandai meramu racikan rokok kretek
    dengan prinsip bahwa setiap rokok kretek sejati haruslah “harum, gurih,
    dan nikmat”, yang kemudian menjadi slogan Gudang Garam. Filosofi Surya Wonowidjojo
    yang kemudian menjadi filosofi PT Gudang Garam Tbk
    sebagai dasar pertumbuhan perusahaan disebut Catur Darma Perusahaan, sebagai berikut:
    1. Kebahagiaan adalah memberikan kehidupan yang bermakna dan bermanfaat

    2. Kunci sukses adalah kerja keras, ketekunan, kejujuran, kesehatan dan iman

    3.Sukses dimungkinkan oleh peran dan kerjasama dengan orang lain.

    4.Karyawan adalah mitra usaha yang utama.

     

     

     

    Visi :
    Menjadi perusahaan besar yang terpandang, menguntungkan dan
    memiliki peran dominan dalam industri rokok domestik.
    Visi perusahaan Gudang Garam telah sesuai dengan beberapa persyaratan yang hendaknya dipenuhi oleh suatu pernyataan visi yaitu :

    – Berorientasi ke depan :
    PT Gudang Garam telah mencapai visinya pada saat ini karena PT Gudang Garam telah banyak dikenal masyarakat dan menjadi produk unggulan dalam masyarakat

    – Mengekspresikan Kreativitas :
    Gudang Garam telah banyak meluncurkan produk produk
    Baru yang lebih kreatif dan tetap terjamon mutunya.

    – Berdasarkan pada prinsip nlai yang mengandung penghargaan bagi masyarakat :
    Gudang Garam telah memberikan banyak sumbangsi dalam berbagai acara,serta memberikan beasiswa pada anak-anak yang kurang mampu tapi berprestasi.

    Misi :

    Menyediakan produk-produk inovatif bermutu tinggi yang memenuhi,
    bahkan melebihi harapan konsumen sekaligus memberikan manfaat bagi
    semua Stakeholder.

    Misi yang dibuat oleh PT G udang garam yang telah sesuai dengan yang diharapkan karena gudang garam selalu membuat trobosan produk baru yang kreatif,dan mudah dijangkau untuk semua kalangan masyarakat ,sehingga produk baru yang dikeluarkan telah cukup dikenal dan diminati oleh para masyarakat.

     

    Tujuan :

    – Menjadi perusahaan rokok termuka di indonesia bahkan di dunia

    – Menjadi perusahaan yang masuk skala internasional

    – Memberikan kualitas yang terbaik untuk konsumen

    – Menjadi pusat rokok nomor 1 Di Indonesia

    1.0

    FUNGSI PRODUKSI
     PROSES
    * Pengertian Rokok
    Rokok biasanya berbentuk silinder terdiri dari kertas yang berukuran panjang antara 70 hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm, berwarna putih dan coklat. Biasanya berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah, ditambah sedikit racikan seperti cengkeh, saus rokok, serta racikan lainya untuk menikmati sebatang rokok, perlu dilakukan pembakaran pada salah satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut pada ujungnya yang lain.
    *Merokok
    Merokok adalah membakar tembakau yang kemudian dihisap asapnya, baik menggunakan rokok maupun menggunakan pipa. Asap rokok yang dihisap atau asap rokok yang dihirup melalui dua komponen: komponen yang lekas menguap berbentuk gas dan komponen yang bersama gas terkondensasi menjadi komponen partikurat. Asap rokok yang dihisap melalui mulut disebut mainstream smoke, sedangkan asap rokok yang terbentuk pada ujung rokok yang terbakar serta asap rokok yang diembuskan ke udara oleh perokok disebut sidestream smoke. Sidestream smoke dapat mengakibatkan seseorang menjadi perokok pasif. (Sitepoe. Mangku.2000)
    * Zat-zat yang terkandung di dalam Rokok
    Racun utama di dalam rokok, diantaranya:
    a. Tar
    Merupakan kumpulan dari beribu-ribu bahan kimia dalam komponen padat asap rokok yang bersifat karsinogenik, sehingga tar ini diketahui menjadi penyebab kanker.
    b. Nikotin
    Zat yang mempengaruhi sistem syaraf dan ketergantungan pada pemakainya. Zat ini bersifat karsinogen, dan mampu memicu kanker paruparu yang mematikan.
    c. Karbon monoksida
    Zat yang mengikat hemoglobin dalam darah, membuat darah tidak mampu mengikat oksigen. Karbon monoksida ini mempunyai daya ikat yang kuat terhadap butir darah merah. (Fransis, 2008)
    d. Phenol
    Merupakan campuran dari kristal yang dihasilkan dari distilasi beberapa zat organik seperti kayu dan arang, serta diperoleh dari tar arang. Zat ini beracun dan membahayakan, karena phenol ini terikat ke protein dan menghalangi aktivitas enzim.
    *Bahan yang diperlukan:
    1. Tembakau
    Merupakan produk pertanian yang diproses dari daun tanaman genus Nicotiana. Dapat dikonsumsi atau digunakan sebagai pestisida, dan dalam bentuk nikotin tartrat dapat digunakan sebagai obat. Jika dikonsumsi, pada umumnya tembakau dibuat menjadi rokok,tembakau kunyah, dan sebagainya.
    2. Kertas Rokok ( Cigaret )
    Terbuat dari selulose dan bisa menggunakan zat tambahan untuk menjaga warna putih untuk membentuk abu yang baik dan pembakaran yang baik. Kertas cigaret sangat tipis, nantinya kertas ini akan digunakan untuk membungkus tembakau menjadi sebatang rokok.
    3. Gabus Rokok ( Filter )
    Filter dalam rokok digunakan untuk mengurangi efek racun nikotin yang masuk ke dalam paru – paru seorang perokok. Asap rokok yang dihasilkan lebih baik. Filter yang lebih efektif untuk rokok dan tembakau diperlukan persyaratan-persyaratan untuk menurunkan tar, nikotin, dan beberapa zat volatile lain pada asap rokok atau tembakau. Modifikasi chitinchitosan pada rokok sangat bagus sebagai filter asap rokok. Penggunaan chitin dapat menyerap zat-zat phenolik, zat asam dan komponen organik lainnya pada asap rokok.
    4. Saos Tembakau
    Saos dalam tembakau berfungsi untuk menambah citarasa dan aroma tertentu sebuah rokok, kini bahkan beberapa produsen saos tembakau telah menciptakan saos yang dapat membuat tembakau biasa berubah citarasa menjadi seperti rokok – rokok terkenal ( Djarum, Gudang Garam, Dji Sam Soe dan bahkan juga bisa merubah rasa tembakau menjadi beraroma Mild).
    Alat yang diperlukan:
    1. Penggulung Rokok, biasanya terbuat dari kayu. Kayu terbaik yang dapat digunakan untuk membuat penggulung rokok adalah kayu pohon nangka. Namun kini, telah tersedia penggulung rokok yang terbuat dari bahan dasar plastik.
    2. Lem Kertas
    Lem kertas yang digunakan untuk membuat rokok adalah lem padat dengan kemasan mirip sebuah lipstik.
    Proses Pembuatan:
    Letakkan tembakau seukuran sebatang rokok ke dalam alat penggulung rokok, ratakan dari kanan ke kiri, masukkan gabus filter. Dorong penggulung secara perlahan, setelah rokok tergulung setengah, selipkan kertas dan oleskan lem, lanjutkan mendorong alat penggulung secara cepat. Akhirnya jadilah sebuah batang rokok tercipta, lakukan proses tersebut secara berulang – ulang jika anda ingin membuat beberapa batang rokok filter. Setelah selesai rokok-rokok tersebut dikemas lalu di distribusikan.
    LOKASI PABRIK
    PT.Gudang Garam ini memproduksi berbagai macam rokok yakni Gudang Garam International, Surya 12, Surya 16, Surya Slims, Surya Signature, Surya Profesional, Surya Pro Mild, Gudang Garam Nusantara, Gudang Garam Nusantara Mild, Gudang Garam Merah, Gudang Garam Djaja, Nusa, Taman Sriwedari dan Sigaret Kretek Filter Klobot. Perusahaan ini menempatkan pabriknya di kota Kediri karena perusahaan ini memiliki kompleks tembakau sebesar 514 are di kota Kediri, Jawa timur. Dapat dianalis jika perusahaan ini menempatkan pabrik di kota Kediri karena lebih dekat dengan bahan bakunya. Lokasi pabrik ini dekat dengan pemukiman masyarakat sehingga sering terjadi konflik karena polusi udara dari bau cengkeh dan tembakau dari truk-truk yang parkir di area pabrik. Pabrik ini terletak di daerah semampai II tepat di jantung kota Kediri, Jawa Timur dan memiliki cabang di berbagai daerah. Di Jakarta sendiri lokasi pabrik ini berada di daerah Cempaka Putih, Jakarta Pusat.
    PENGENDALIAN PRODUKSI
    Faktor-faktor utama penyebab produk cacat adalah unsur mesin. Usulan rencana perbaikan untuk proses produksi adalah: Sebagai antisipasi agar mesin tetap bekerja dengan maksimal, perawatan dan perbaikan mesin harus dilakukan lebih intensif dan terusmenerus, supervisor bertanggung jawab untuk mensosialisasiskan metode kerja yang digunakan pada karyawan dengan memberikan pelatihan kerja dan motivasi untuk menciptakan Total Quality Management, membuat perencanaan kerja yang sistematis sehingga mudah dalam penyampaian informasi, pengamatan hasil perbaikan,serta penelompokkan produk cacat berdasarkan jenis dan mesin, selektif terhadap pemasok dan memperketat seleksi bahan baku. sesui dengan standar yang diinginkan.

    1.1.
    Detil Produk
    1.1.1. Produk Dalam Negeri dan Luar Negeri

     

    Sigaret Kretek Klobot

    index

     

    Manis,
    Rokok yang pertama diproduksi oleh Gudang Garam. Kekhasan racikan tembakau dan
    cengkeh yang asli dengan balutan kulit jagung tetap dipertahankan sebagai symbol sejarah
    kretek asli Indonesia. Saat ini, Rokok Klobot ditawarkan dalam 2 pilihan rasa yaitu Manis
    dan Tawar. Tersedia dalam kemasan 6 batang.

    Sigaret Kretek Klobot Tawar

    fit

    tersedia dalam kemasan isi 6 dan isi 12
    Taman Sriwedari Lurik
    Rokok kretek buata tangan yang satu ini adalah
    produksi khas Gudang Garam yang memiliki bentuk batang rokok dan kemasan yang unik.
    Walaupun tidak menyandang nama Gudang Garam pada mereknya,
    tetapi rasa dan aroma khas Gudang Garam tetap terasa
    GG Djaja,

    buatan tangan ini dibuat khusus bagi perokok yang tinggal di iklim tropis seperti .
    Dikenal juga dengan sebutan Djaja Hijau, sesuai dengan warna bungkusnya. Merek rokok ini
    tersedia dalam

    GG Merah King Size
    (Soft Pack)

    index 2

    buatan tangan dengan volume penjualan terbesar dan dipasarkan ke seluruh
    pelosok Indonesia. Racikan cengkeh dan tembakau

     

    GG Filter Surya,

    index 3

    filter ini memang sengaja diciptakan untuk memenuhi kebutuhan
    pribadi-pribadi yang memiliki jiwa muda penuh gelora dan menyukai
    pilihannya menciptakan rasa dan aroma yang khas untuk rokok di kelasnya.
    Dikenal dengan nama Gudang Garam Merah, merek rokok ini tersedia
    dalam pilihan kemasan 12 dan 16 batang. Bungkusnya yang terbuat
    dari kertas tebal atau tipis juga disesuaikan dengan kebutuhan pasar masing- masing.
    beragam tantangan dalam hidupnya. Tak heran, Surya 12 dengan
    slogannya ‘Selera Pemberani” sudah diakui sebagai salah satu primadona rokok filter di
    Indonesia maupun di dunia internasional. Tersedia dalam kemasan 12 batang.

     

    GG Tanda Mata

     

    kretek buatan tangan ini diciptakan dengan ukuran
    batang dan kemasan yang unik. Gudang Garam Tanda Mata ini
    ditawarkan dengan isi 12

    GG Special deLuxe

    Rokok kretek ini merupakan cerminan kualitas premium hasil
    ciptaan tangan manusia yang dipasarkan untuk
    memenuhi selera dan kebutuhan perokoknya. Kemasan berwarna emas
    dengan isi 16 batang mempertegas tampilan eksklusif dari rokok ini.
    Taman Sriwedari Biru Lurik,
    ditawarkan dalam 2 pilihan rasa yaitu Taman
    Sriwedari Lurik dan Taman Sriwedari Biru
    Lurik. Keduanya tersedia dalam kemasan isi 12 batang.

     

    GG Filter International
    Merah,

    index 4

    filter ini adalah rokok
    dengan penjualan tertinggi
    dibandingkan rokok kretek

    GG Filter Surya

    GG SURYA FILTER 16-500x500

    16 adalah merek rokok
    filter premium Gudang
    Garam yang paling sukses
    di kelasnya. Citra eksklusif Surya 16 merupakan pencerminan nyata dari sebuah kualitas bahan baku yang excellent, keahlian meracik tingkat tinggi, prestige dan kenikmatan merokok yang tiada duanya. Tersedia dalam kemasan 16 batang

     

    GG Filter International Merah,

    index 5

    Kemasan isi 50 Batang ini menggunakan kaleng eksklusif

    1.2. Inovasi Produk

    1.2.1.Gudang Garam Merah (SKT)

    Untuk mengatasi daya beli customers yang tidak tertampung, perusahaan meluncurkan Gudang Garam Merah yang berisi 10 batang dalam bulan Februari 2003. Sebagai tambahan baru-baru ini Gudang Garam Merah memproduksi kemasan yang berisi 12 dan 16 rokok.
    Tema Gudang Garam Merah : ”Coba Merah ——- Meriah euy !” Gudang Garam Merah adalah rokok cengkeh non-filter dengan citra rasa terpercaya dan aroma: Harum, Gurih, Nikmat.

    1. Gudang Garam Surya Signature (SKM)

    Kemasan dengan 20 cigarette diluncurkan bulan September 2002 dengan tiga macam tipe, yaitu mild, menthol mild dan merah. Untuk menambah serinya, baru-baru ini Surya Signature mengeluarkan kemasan dengan 12 dan 16 rokok. Produksi dari Surya Signature difasilitasi oleh teknologi dan peralatan ultra modern dengan racikan yang sempurna dan citra rasa yang menyenangkan. Kemasannya merupakan kombinasi warna, rseni dan mencerminkan kualitas yang tinggi

     

     

     

    2.1.Analisa PT. Gudang Garam

    2.1.1. Analisa Internal

    1. Produk/Jasa :

    Strength :
    a. Pangsa pasar Gudang Garam pada tahun 1997 mencapai hampir 48%
    b. Akhir tahun 2000 total produk yang terjual sekitar 74 miliar batang rokok
    c. Gudang Garam mendistribusikan produknya pada sekitar 450.000 outlet melalui tiga distributor utama yang dimilikinya

    Weakness :
    a. Produk innovative kurang cepat, khususnya untuk masuk dan bersaing dengan munculnya rokok mild yang muncul pada tahun 1990-an
    b. Sejak tahun 1997 tidak mengalami perkembangan yang berarti dan terus stagnan karena harga jual eceran yang terus meningkat karena kenaikan harga bahan baku dan meningkatnya pajak pemerintah.

    2. Pemasaran dan Distribusi

    Strength :

    Pelayanan yang fokus
    a. SKM untuk melayani kelas menengah dan atas
    b. SKT untuk melayani segmen kelas menengah
    c. SKL untuk kelas menengah dan bawah.
    d. Kualitas rasa menjadi fokus utama dan dikomunikasikan melalui positioning statement ”Pria Punya Selera”, dengan tujuan untuk mempertahankan loyalitas konsumen.
    e. Sponsorship pada berbagai kegiatan, mulai olah raga sampai dengan pagelaran musik.
    f. Saluran distribusi dengan jangkauan luas.

    3. R & D

    Strength :
    . Kontrol kualitas dilakukan pada setiap tahapan produksi, didukung sistem komputerisasi terpadu, mulai dari penelitian kualitas bahan baku sampai dengan pengukuran akurasi kadar tar dan nikotin

    Weakness :
    a. Lamanya proses pengembangan dan riset rokok mild untuk mendapatkan rasa dan racikan yang pas.
    b. Kurangnya kemampuan SDM dalam melakukan penelitian dan pengembangan.
    c. Keputusan yang lambat untuk memulai pengembangan SKM rendah tar dan nikotin.

     

     

    4. Keuangan

    Weakness :
    a. Laba perusahaan sejak tahun 1999 tidak mengalami pertumbuhan

    5. Organisasi

    Strength :
    a. Memiliki filosofi manajemen yang ditanamkan pada setiap karyawan, yaitu Catur Darma
    b. Melakukan ekspansi usaha pada beberapa sektor industri, yaitu industri perhotelan, produksi kertas rokok, perdagangan kimia, properti, dsb. Diversifikasi usaha lebih fokus pada usaha yang sejenis.
    c. Sudah mencapai tahap global dengan sistem waralaba

    2.1.2. Analisa Eksternal

    1. Pesaing
    Threat :
    a. Beberapa perusahaan rokok ramai memainkan perannya dalam merebut pasar rokok rendah tar. Dimulai dari perusahaan rokok Sampurna dengan A-Mild, Djarum dengan LA, Bentoel dengan Star-Mild. Wismilak-Lights, ditambah lagi dengan masuknya para pemain baru di industri pasar rokok mild.

    2. Konsumen
    Opportunity :
    a. Adanya segmen market tertentu yang loyal dengan merk-merk

    tertentu yang terjamin kualitasnya dan sudah pas dengan cita rasa yang diberikan.
    . Multi segmen, Gudang Garam mempunyai produk untuk berbagai segmen pasar.
    c. Threat :
    d. Persaingan harga dengan meningkatnya harga jual eceran, yang disebabkan oleh
    o Naiknya harga bahan baku dan langkanya persediaan cengkeh
    o Kenaikan cukai rokok
    e. menyebabkan daya beli konsumen menurun. Harga menyamai produk premium.
    f. Perokok baru masuk dalam industri rokok mild.

    3. Teknologi
    Threat :
    a. Kemajuan teknologi menyebabkan Gudang Garam harus terus berpacu mengikuti arus perkembangan teknologi.

    4. Politik, Hukum dan Pemerintah
    Threat :
    a. Adanya peraturan pemerintah Republik Indonesia no 38 tahun 2000 tentang pengamanan rokok bagi kesehatan, menyebabkan ruang gerak produsen rokok semakin terbatas untuk melakukan kegiatan promosi.
    b. Krisis ekonomi yang melanda Asia pada 1997 menyebabkan adanya pembatasan dari pihak perbankan terhadap pemberian fasilitas kredit baru kepada perusahaan-perusahaan di Indonesia.
    c. Kebijakan pemerintah untuk menaikkan harga jual eceran rokok melalui kenaikan cukai rokok sebanyak 3 kali.
    5. Ekonomi
    a. Penarikan saham dengan jumlah besar berdampak pada menurunnya nilai saham Gudang Garam.
    b. Adanya restrukturisasi utang sindikasi yang harus dibayar lunas oleh anak perusahaan Gudang Garam, yaitu PT Surya Pamenang sebagai dampak krisis moneter.

    3. Problem Statement
    a. Gudang Garam dianggap ketinggalan dalam menginovasi produk-produk baru, sehingga mulai dikejar oleh pesaing dekatnya seperti HM Sampoerna dan Djarum Kudus.
    b. Tanpa adanya inovasi yang menghasilkan produk-produk baru, maka cepat atau lambat sumber pendapatan dan produk lama akan terkikis habis.
    c. Bisnis keluarga seperti Gudang Garam, khususnya di Asia sering minim inovasi, karena :
    o Dijalankan secara musyawarah, pendapat yang berbeda kurang mendapat kesempatan untuk didengar.
    o Anggota keluarga yang aktif menjalankan bisnis umumnya sudah terlatih dengan cara-cara menjalankan bisnis sebelumnya. Mengubah cara berpikir bukanlah hal yang mudah.
    o Bisnis keluarga tidak menyediakan tempat berkembang yang baik untuk para profesional.

    2.1.3. Strategy Choices

     

    Dengan menggunakan analisa SWOT diperoleh Strategy Choices sebagai berikut :

    1. Memperkuat serta mempertahankan segmen pasar yang ada.
    2. Mempercepat waktu inovasi produk agar dapat bersaing.
    3. Ikut terjun dalam produk-produk yang sekarang dilakukan para pesaing.
    4. Mempertahankan kepercayaan masyarakat melalui produk yang berkualitas dengan cita rasa yang
    pas.

    2.1.4.Strategy Implementation

    1. Untuk memperkuat dan mempertahankan segmen pasar maka perlu dilakukan

    • R&D untuk mendapatkan cita rasa yang pas
    • Melakukan inovasi produk.
    2. Untuk meningkatkan waktu inovasi maka perlu dilakukan
    • Meningkatkan efektivitas kerja
    • Short time for innovation, akan menekan cost, sehingga didapat efisiensi
    3. Ikut terjun dalam produk-produk yang sekarang dilakukan pesaing, yaitu dalam memproduksi rokok rendah tar dan endah nikotin, untuk meraih segmen pasar perokok baru.

    Gudang Garam Saat Ini :

     

    PT Gudang Garam merupakan salah satu produsen rokok kretek terkemuka yang menguasai pangsa pasar terbesar di Indonesia dan dikenal sebagai produsen rokok kretek yang bermutu tinggi. Dilihat dari aset yang dimiliki, nilai penjualan, pembayaran pita cukai, dan pajak pada Pemerintah Indonesia, serta jumlah karyawan, PT Gudang Garam merupakan perusahaan terbesar dalam sektor industri rokok kretek di Indonesia. PT Gudang Garam pun telah mencatatkan sebagian saham-sahamnya di lantai bursa.

    TAKTIK GUDANG GARAM SAAT INI :

     

    PT Gudang Garam saat ini telah banyak membuka anak cabang di berbagai daerah.ini merupakan tujuan gudang garam Agar lebih dapat dikenal oleh pelosok daerah yang dapat mempengaruhi penjualan rokok tersebut

    FAKTOR INTERNAL

    STREGH

     

    weaknes

                         

    FAKTOR EKSTERNAL :

     

    PELUANG :

    oppority

     

     

    ANCAMAN :

    theath

     

    Berdasarkan hasil –hasil yang di dapat dari analisis internal dan eksternal pada tabel seperti dituliskan di atas hasilnya dapat di rangkum sebagai berikut :

    1.     Skor Total Kekuatan ( Strenght )           :   2,26

    2.     Skor Total Kelemahan ( Weaknes )       :  -2,38

    3.     Skor Total Peluang ( Oppotunity )         :   2,5

    4.     Skor Total Ancaman ( Theath   )           : -2,7

    Berpijak dari skor total tersebut di atas, maka penentuan posisi koordinat dari adalah perhitungan di atas adalah

    Koordinat Analisis Internal·

    ( Skor Total Kekuatan – Skor Total Kelemahan ) : 2 = ( 2,26 –(- 2,38 ) : 2 = 2,32

    Koordinat Analisis Eksternal·

    ( Skor Total Peluang – Skor Total Ancaman ) : 2 = ( 2,5– ( – 2,7 ) : 2 = 2,6

    Jadi titik koordinatnya adalah terletak pada titik ( )

     

     

    DIAGRAM SWOT

    DIAGRAM MATRIK

     

     

    LUASAN STRATEGI

     

    Setelah diketahui titik pertemuan diagonal-diagonal tersebut (X), maka posisi unit usaha diketahui pada kuadran I. Hasil perhitungan dari masing-masing kuadran dapat digambarkan pada tabel berikut ini :

     

    Keterangan :

    1        Pada kuadran I ( S O Strategi ) strategi umum yang dapat dilakukan oleh perusahaan adalah menggunakan kekuatan perusahaan untuk mengambil setiap keunggulan pada kesempatan yang ada.

    2        Pada kuadran II ( W O Strategi ) perusahaan dapat membuat keunggulan pada kesempatan sebagi acuan untuk memfokuskan kegiatan dengan menghindari kelemahan.

    3        Pada kuadran III ( W T Strategi ) Meminimumkan segala kelemahan untuk menghadapi setiap ancaman

    4        Pada kuadran IV ( S T Strategi ) Menjadikan setiap kekuatan untuk menghadapi setiap ancaman dengan menciptakan diversifikasi untuk menciptakan peluang.

    KESIMPULAN :

    PT GUDANG GARAM terletak pada posisi Kuadran I ( S O Strategi ) :

    Dapat disimpulkan bahwa Gudang Garam harus mampu memberikan inovasi baru dalam setiap produknya dan melakukan strategi pemasaran yang lebih efektif dan efesien.serta para marketing  jauh lebih mampu mempromosikan produk produknya gudang garam agar gudang garam kembali mampu menjadi perusahaan rokok yang dapat menjelajahi perusahan rokok terkemuka di Indonesia dan dapat menciptakan produk yang lebih berinovasi serta berkualitas .

    Matrik-Strategi-Umum

     

    Posisi PT. Gudang Garam Tbk terletak pada kuadran I dan menggunakan strategi umum Penetrasi Pasar, yaitu Meningkatkan pangsa pasar yang ada untuk produk tertentu melalui usaha pemasaran secara besar-besaran. Penjelasan alternatif strategi yang dipilih adalah sebagai berikut :

    PRIORITAS

    – Mendongkrak popularitas melalui iklan media masa

    FAKTOR PENENTU KEBERHASILAN

    – Kualitas Bahan Baku yang terpercaya

    – Pangsa Pasar yang merata di Indonesia

    OUTPUT :

    index

    Membuat Iklan melalui media masa (televisi) dengan tema dan konsep yang menarik dan berbeda, yaitu dengan munculnya slogan “PRIA PUNYA SELERA”

    OUTCAME

    – Meningkatnya Jumlah volume Penjualan

    IMPACT

    – Citra Perusahaan yang semakin baik di mata pelanggan

     PROGRAM STRATEGI YANG AKAN DILAKSANAKAN

    kolerasi

      Analisis PORTER 

    Penelitian dilakukan dengan berdasar pada lima model kekuatan dari Porter

    untuk menilai hubungan antara perusahaan dengan industri yakni sebagai berikut :

    1. Ancaman  masuknya pesaing baru

    Dalam suatu industri munculnya pesaing baru merupakan ancaman yang perlu diperhatikan,

    tetapi di dalam industri rokok di indonesia tidak terdapat pesaing baru yang dapat diperhitungkan

    sebagai kompetitor yang menimbulkan ancaman bagi perusahaan, perusahaan rokok  yang muncul

    di indonesia merupakan perusahaan kecil dengan pemusatan pada segmen yang relatif kecil

    , misalnya saja perusahaan rokok Jaya Makmur, Gudang Baru , Suburaman, dan perusahaan-perusahaan rokok lain yang memasuki industri rokok di indonesia. Sehingga ancaman masuknya

    pesaing baru dalam industri rokok di indonesia bagi PT. Gudang Garam, Tbk relatif rendah.

     

    2. Ancaman dari pesaing

     

    Industri rokok merupakan salah satu industri yang memiliki peluang cukup besar di indonesia,

    oleh karena itu persaingan yang timbul antara perusahaan yang bergerak di bidang industri rokok pun cukup ketat

    . Perusahaan yang bergerak di industri rokok di indonesia yang memiliki produk bersaing dengan

    PT. Gudang Garam, Tbk antara lain : PT. Bentoel International Investama Tbk

    , PT. Djarum dan PT. HM Sampoerna Tbk. Persaingan antar perusahaan ini dapat dilihat

    dari lini produk yang dikeluarkan oleh masing masing perusahaan,

    misalnya saja dalam persaingan segmen rokok mild yang terjadi antara perusahaan perusahaan

    yang memproduksi rokok, dimana PT. HM Sampoerna Tbk dengan produk A Mild,

    PT. Bentoel International Investama Tbk dengan Star Mild, PT. Djarum dengan LA Lights

    dan PT. Gudang Garam, Tbk dengan Gudang Garam Surya Signature.

    1. Ancaman dari barang pengganti

    Banyaknya isu tentang efek negatif dari rokok menimbulkan adanya kesempatan dari barang pengganti

    untuk menjadi pilihan bagi konsumen. Konsumen secara bertahap menggunakan barang pengganti

    dari rokok walaupun untuk seorang perokok sulit tetapi isu kesehatan menjadi alasan yang kuat untuk

    memilih barang pengganti. Barang pengganti yang kini cukup diminati konsumen sebagai pengganti

    rokok antara lain rokok elektrik,  rokok cair, permen karet nikotin

    1. Kekuatan tawar menawar dari pembeli

    Dalam industri rokok di indonesia, perusahaan rokok bersaing dengan memproduksi bermacam-macam jenis produk rokok di berbagai segmen, sehingga terdapat banyak pilihan jenis dan ragam

    rokok yang dapat dipilih oleh konsumen sesuai selera dan pilihan masing masing konsumen itu sendiri.

    Hal ini menjadi suatu yang cukup perlu diperhatikan oleh PT. Gudang Garam, Tbk karena dapat disimpulkan

    kekuatan tawar menawar dari pembeli cukup besar karena tersedianya banyak produk dipasar dari para kompetitor

    yang menyebabkan konsumen membeli produk lain bila tidak puas dengan produk dari perusahaan.

    1. Kekuatan tawar menawar dari pemasok

    Perusahaan memiliki tingkat persediaan yang cukup memadai untuk memperkecil dampak yang ditimbulkan

    oleh naik turunnya ketersediaan bahan baku. Kondisi cuaca sangat mempengaruhi hasil panen bahan baku utama yaitu

    tembakau dan cengkeh. Risiko ini diatasi dengan kebijakan Perseroan untuk selalu memiliki tingkat persediaan

    yang mencukupi. Pembelian bahan baku setiap tahun dilakukan dengan mempertimbangkan kualitas, kuantitas,

    dan harga pasar pada masa panen terhadap tingkat persediaan yang ada dengan tujuan untuk menjaga

    stabilitas kualitas maupun harga bahan baku yang ada di perusahaan. PT. Gudang Garam, Tbk

    mendapatkan bahan baku tembakau dan cengkeh dari petani yang tersebar di penjuru nusantara

    seperti Kediri, Temanggung, Pamekasan, Bojonegoro, dan daerah daerah lainnya yang merupakan

    menjadi serapan untuk memenuhi kebutuhan bahan baku PT. Gudang Garam, Tbk, tetapi penjualan

    tembakau dan cengkeh ini bersifat oligopsoni, persaingan bersifat sempurna jadi tembakau dan cengkeh

    dijual kepada pembeli yang membeli dengan harga sesuai kesepakatan sehingga PT. Gudang Garam, Tbk

    perlu untuk melakukan perjanjan dengan para petani agar dapat memenuhi kebutuhan bahan baku

    yang dibutuhkan untuk proses produksi.

    TABEL ANALISA PESAING  GUDANG GARAM VS SAMPOERNA  (PESAING UTAMA)

    DUEL

     

     

    TABEL ANALISA PESAING SAMPOERNA DENGAN PRODUK PENGGANTI

     

    DUEL 2

     

    KLIK GAMBAR UNTUK LEBIH JELASNYA

    Critical Success Factors

         Critical Success Factors merupakan proses identidikasi terhadap hal hal yang dianggap penting

    yang perlu dilakukan oleh PT. Gudang Garam, Tbk, untuk dapat mencapai target perusahaan

    secara efektif, efisien serta melakukan tahap tahap untuk menganalisis faktor penentu keberhasilan,

    dengan tahapan sebagai berikut :

    1. Menentukan tujuan, sasaran, visi serta misi yang ingin dicapai oleh PT.Gudang Garam, Tbk, yaitu untuk menjadi Perusahaan terkemuka kebanggaan nasional yang bertanggung jawab dan memberikan nilai tambah bagi para pemegang saham, serta manfaat bagi segenap pemangku kepentingan secara berkesinambungan.
    2. Mengidentifikasi faktor penentu keberhasilanUntuk mencapai tujuan diatas PT. Gudang Garam, Tbk perlu untuk menggunakan strategi yang sesuai dan sejalan dengan tujuan dan sasaran tersebut, oleh karena itu perusahaan perlu melakukan identifikasi terhadap faktor faktor potensial yang penting untuk diperhatikan dalam usaha mencapai tujuan dan sasaran PT. Gudang Garam, Tbk.

    Tabel  Ringkasan Critical Success Factors

    Objectives Potential CSF’s
    1.  Meningkatkan pangsa pasar penjualan rokok
    •  Promosi yang efektif dan efisien
    1.  Memperluas penjualan ke seluruh nusantara
    •  Jaringan distribusi
    •  Persediaan
    1.  Menaikkan tingkat kepuasan konsumen terhadap produk-produk perusahaan
    •  Inovasi produk
    •  Kualitas rasa

     

    3.Membuat daftar dari unsur-unsur setiap faktor penentu keberhasilan yang dipilih

    Tabel Critical Success Factors

    CSF’s Subfactors of the CSFs
    •  Promosi
    – Kegiatan-kegiatan promosi seperti : Iklan, Publikasi, Direct Selling– Tenaga Penjual- Minat konsumen
    •  Jaringan distribusi
    – Jalur pengiriman- Kantor cabang- Kondisi geografis
    •  Pengelolaan persediaan
    – Jumlah persediaan- Pengawasan saluran distribusi
    •  Inovasi produk
    – Pengembangan varian baru
    •  Kualitas rasa
    – Peningkatan kualitas tembakau dan cengkeh- Pengawasan pengolahan produk

    KEY INDIKATOR PERFORMEN ( KPI )

    kpi

    KLIK GAMBAR UNTUK LEBIH JELASNYA

    KESIMPULAN

    1. PT. Gudang Garam, Tbk memiliki keadaan bisnis yang baik bila dilihat berdasarkan :

    – Berdasarkan analisis SWOT, MATRIK STRETEGI UMUM, Critical Success Factors  Dan KPI yang telah dilakukandapat disimpulkan bahwa strategi yang digunakan oleh PT. Gudang Garam, Tbk sudah cukup baik. Dapat dilihat dari strategi yang digunakan untuk menghadapi persaingan dari perusahaan kompetitor serta trend pasar yang mulai berubah perusahaan meluncurkan produk-produk baru dengan segmen low tar nikotin (LTN) yang sesuai dengan tren pasar saat ini selain itu dengan strategi pemasaran PT. Gudang Garam, Tbk dengan melakukan berbagai kegiatan promosi seperti iklan, promo sampling, dan menjadi sponsor beberapa acara olahraga serta pengembangan jaringan distribusi serta kantor cabang, perusahaan berhasil meningkatkan jumlah penjualan dan laba bersih di setiap tahunnya.

    SARAN

    Berdasarkan kesimpulan diatas,  bahwa PT. Gudang Garam, Tbk sebaiknya perlu untuk :

    1. Mempertahankan strategi bisnis yang telah dijalankan

    Strategi bisnis dari PT. Gudang Garam, Tbk sudah cukup baik bila dilihat berdasarkan kesimpulan diatas oleh karena itu perusahaan sebaiknya tetap mempertahankan strategi yang dijalankannya serta terus melakukan perbaikan berdasarkan kekurangan yang terjadi selama proses pelaksanaan strategi tersebut.

    1. Membuat penyisihan atas persediaan yang telah rusak

    PT. Gudang Garam, Tbk memiliki tingkat persediaan yang cukup tinggi tetapi pengelolaan atas persediaan ini masih kurang baik dengan umur rata rata persediaan yang memiliki waktu cukup lama oleh karena itu perusahaan perlu mengelola persediaannya dengan baik, yang dapat dilakukan dengan cara melakukan perbaikan sistem pengendalian atas persediaan karena PT. Gudang Garam, Tbk memiliki persediaan yang cukup berlebihan atas bahan baku yang berupa tembakau dan cengkeh meskipun dapat disimpan cukup lama tetapi penimbunan atas persediaan yang terlalu banyak hanya akan menimbulkan resiko serta biaya untuk penyimpanan, Oleh karena itu perlu dilakukan penelaahan secara periodik bersama staff di bidang penjualan, produksi dan akuntansi.

     

    Comments are closed.